Campaigns

Jul 21, 2017

Renungan Jumaat : Terima Teguran Dengan Hati Yang Terbuka

2:00 PM 1 Comments
Assalamualaikum Dan Salam Sejahtera,
Image result for Terima Teguran Dengan Hati Yang Terbuka
Sedari kecil lagi, ana di ajar dan di asuh sendiri oleh mak dengan air tangan dan caranya sendiri. Mak tidak berpelajaran tinggi malah mak mendidik dari persekitaran yang ada ketika zaman itu,dari pengalamannya sendiri dan perjalanan hidupnya jua. Mak mendidik kami dua beradik dengan penuh kasih sayang, tak pernah nak marah sebarangan dengan anak-anaknya. Abah pula memang tegas, namun setegas abah pun tak pernah naik tangan ke tubuh kami dua beradik. Sebab apa agaknya, sebab kami takut nak buat salah, kami terima semua teguran dan arahan mak dan abah. Paling tidak pun melawan dengan cara menangis di sudut rumah. Nak melawan jauh sekali, Alhamdulillah sampai lah ke hari ini, kami tak pernah meninggi suara dengan mak dan abah. 

Ini lah didikan mak dan abah kepada kami berdua. Kalau orang sekarang ni, mungkin dah tak releven agaknya. Cara didikan sekarang dah moden, dah berbeza sangat. Anak-anak sekarang ni dah tak boleh di tegur walaupun nampak salah, silap haribulan mak paknya yang naik angin. Marah balik kepada setiap teguran. Dan jadilah kisah nafsu nafsi, buat hal masing-masing kan. Bila dah terjadi sesuatu yang tak diingini barulah sesal seusia dunia..Nauzubillahi min zalik. 

Panjang lebar pula mukaddimah ana kali ini. Beginilah bila menulis dengan emosi kan, banyak yang nak diluahkan. Terpanggil pula rasanya nak menulis berkongsi pandangan ketika netizen sedang berdebat mengenai teguran seorang selebriti tanahair yang menegur sikap sesetangah ibu bapa yang tidak menegur anak-anak mereka yang agak di luar kawalan di rumah orang ketika beraya baru-baru ini. Dan dari pengamatan ana sendiripun, memang banyak yang terlihat di depan mata, anak-anak sekarang tidak tahu membezakan rumah orang dengan rumah sendiri. Ya, memang lah nama lagi kanak-kanak kan, tapi dari mereka kecillah kita sebagai ibu ayah perlu mengajar dan mendidik apa yang baik dan apa yang tidak baik sebagai panduan mereka di masa hadapan. 

Kalau dulu, mak sentiasa berpesan, kalau di rumah orang duduk diam-diam, jangan usik barang-barang orang,jangan berlari-lari takut terlanggar barang orang pecah nanti. Bukan setakad itu, mak juga berpesan, kalau lalu depan orang tua, tundukkan kepala sebagai tanda hormat, kalau orang tua sedang bercakap tu,jangan menyampuk. Tunggu sehingga tuan rumah jemput baru lah menjamah makanan, jangan usik makan yang terhidang selagi tak di suruh.Dan macam-macam lagi lah seribu satu pesanan hingga ke hari ini, masih kami ingati. Itulah mak kami, sentiasa dengan pesan-pesanannya. 
Image result for DEMI MASA
Bukan setakad adap ke rumah orang, seribu satu pesanan lagi yang perlu dijadikan panduan untuk kami anak-anaknya membawa diri sehinggalah ke alam dewasa. Dan kami masa itu, cukup taat dan takut pada setiap pesanan yang diberikan. Mak selalu kata, malu nanti kalau orang cerita, anak si polan tu nakal bukan main, anak si polan tu kurang ajar dan lain-lain. Dalam kata lain, ke mana sahaja kita pergi kita membawa nama keluarga. Sebaik mungkin jangan memburukkan nama keluarga kita kan.Tapi itu kisah kami, suatu masa dahulu, mungkin kini dah tak relevan kan 

Sedangkan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran itu adalah sesuatu yang di tuntut oleh agama kita. Kita berpesan-pesan dan tegur menegur ke arah kebaikan bersama kerana makhluk Allah swt ini sifatnya lupa, lalai dan alpa. Jadi perlu lah ada yang ingat mengingati kan agar dapat kembali ke landasan hidup yang betul dan berhemah. Namun netizen kebanyakkannya lebih banyak meluahkan rasa marah dengan teguran tersebut malah memberikan seribu satu alasan yang mem'benar'kan tindakan mereka. Ada juga yang memilih untuk tidak perlu kunjung mengunjung ke rumah saudara mara dan sahabat kerana tak mahu anak mereka diperkatakan kelak.

Jangan macam tu, kalau semua memilih untuk tidak menghidupkan budaya ziarah menziarahi di musim perayaan ni, maka putuslah silaturrahim antara umat di atas muka bumiNya. Terimalah teguran dengan hati yang terbuka, perbaiki kesilapan yang ada dan betulkan apa yang kurang dan kekhilafan sebelum ini. Anak-anak ibarat kain putih, kita lah yang mencorakkan warna kehidupan mereka. Sentiasa berpesan-pesan apa yang baik dan apa yang tidak baik akibat dari sesuatu perbuatan, dan kita sebagai ibu ayah adalah cerminan yang terbaik buat mereka.
Image result for manusia berfikir dan memahami mengenai surah al- asr
Jadi terima lah teguran dengan hati yang terbuka. Buka minda dan jangan anggap teguran itu sebagai satu kecaman. Mulakan dengan langkah pertama, pesan elok-elok pada anak-anak tentang adap-adap bertandang dan sebagainya. Ana yakin dengan pujukan yang lemah lembut dan penuh kasih sayang, pasti anak-anak akan memahaminya dan menerimanya sedikit demi sedikit. Pesan bukan sekali tapi ingat kan mereka setiap kali sebelum melangkah masuk ke rumah sahabat dan taulan. In Shaa Allah,lama-lama mereka akan jadikannya kebiasaaan dan terbentuklah akhlak yang baik. Pesanan bukan lah memarahi mereka tetapi mendidik jiwa mereka. 

Alhamdulillah sepanjang pemerhatian ana, masih ramai anak-anak buah, anak kawan-kawan yang bertandang ke rumah ketika raya yang lalu, tidak berkelakuan yang melampaui. Mereka tidak mengusik perhiasan tuan rumah, mereka bermain juga dengan kawan-kawan tetapi masih menghormati persekitaran tuan rumah. Alhamdulillah dan Tahniah buat semua ibubapa kerana anak mereka tahu adap bila berada di rumah orang. Bermakna mereka ibubapa yang masih mengekalkan budaya berpesan-pesan dan tegur nasihat. 
Image result for ingatlah dari allah kita datang
Wahai mak ayah, jangan cepat melatah bertindak sama seperti menulis dengan jari, sebaliknya tarik nafas seketika, Istighfar dan terima teguran dengan hati yang terbuka. Tak banyak yang perlu di perlakukan sekadar mengajar anak bezakan ketika berada di rumah orang dan rumah sendiri. Ana yakin bila anak bersopan di rumah orang, apatah lagi bila di rumah sendiri, mereka akan jadi anak yang terdidik dengan penuh adap dan tahu peraturan dalam hidup. Kerana kehidupan ini penuh peraturan yang wajib dilakukan, yang haram di tinggalkan dan amalan-amalan sunnah yang perlu dikerjakan. Kerana setiap perbuatan kita walau sebesar zarah sekalipun tak akan terlepas di audit di mahkamah akhirat yang Maha Agong. Wallahu a'lam.

SAMBUTAN HARI RAYA AIDILFITRI MATRADE 2017

8:00 AM 5 Comments
Assalamualaikum semua
Minggu terakhir syawal
semua bz ngan open house sana sani ya
Anum pun sama, semalam opeh house my office
 Menu Utama Nasi Beriani
 Kuih muih
 Soto
 Buah buahan
 #Janganmembazir
Soto sangat power, banyak lagi menu lain x dan nak snap
 Bergambar dengan alyaa
Dalam lift pun sempat snap
 Ini la backdrop Open House Matrade tahun ini
 CDU Team
 GPP in the house
 Lama x ambil gambar dengan mereka
 Rindu rasanya suasana dulu2
 Tau2 Yan dah jadi mak buyung
 3 serangkai
Smile when u happy time
ok la nak sambung kerja 
jap lagi nak pg jamuan raya bahagian pula
hahhha
full schedule minggu nie



Jul 20, 2017

Kaki pancing

8:00 AM 23 Comments
Assalamualaikum semua
Nak share xtvt kami bila ada masa lapang
Kami mempunyai hobi yang sama
Lat weekend lepak kampung MIL
Jeti Kampung Kuantan (Klip-Klip)
Kalau korang nak tgk klip2 kena naik sampan dekat sini la
Cantik kan view sampan2
Xtvt weekend mancing udang galah
Air tengah cantik
Hasilnyaaaaaaa
Sebelah petang pg ngodek paya
Korang tau x sarang burung apa nie ?
Balik lapar tgk apa ada, kita buat lontong goreng je la

Jul 19, 2017

Open House Raya 2017

8:00 AM 15 Comments
Assalamualaikum semua
Selamat pagi
Hari ini Anum baru masuk kerja
Ok nak share gambar2 sekitar Open house raya (Family & kawan2 terdekat)
 Balik dr open house bff terus terjah dapur nak memasak
 Antara hidangan yang akan dihidangkan
 Kuih muih dah siap letak dalam balang
 Kuah kacang wajib kena masak 
 Rendang ayam
 Kek gula hangus
 Esok pepagi jom kita hidangkan 
 Persiapan pepagi
 Laksa power
 Ketupat palas my mom
 Nasi impit
 Tembikai
 Tadaaaaaaaaaaaaa menjadi kek anum
 Kuah kacang
 Kuah spaghetti
 Spaghetti
 Puding caramel
 Permintaan ibu mengandung
 Alhamdullilah semua family dapat berkumpul
Syukur semua yang dirancang berjalan lancar
Alhamdullilah

Anum Was Here

Salam Aidilfitri

Salam Aidilfitri
Tangan dihulur maaf dipinta, Erat hubungan sesama kita, Semoga gembira di hari yang mulia ini, Salah dan silap harap dimaafkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin.

Qudut & Anum

Qudut & Anum

♥Google+ Followers ♥

✿YANG RAJIN KOMEN✿

♥ Peminat Anum♥

Labels

Follow Us @ anumkhairil.blogspot.my/